Orkes Keroncong Pasti Nyamleng Hibur WBP Lapas Klas I malang
Agustus 29, 2018
Pelatihan Membatik Warga Binaan Klas I Malang
Agustus 29, 2018
Show all

Hak Pilih Warga Binaan Pemasyarakatan Lapas Klas I Malang

Hak Pilih Warga Binaan Pemasyarakatan Lapas Klas I Malang

        Wartapas Malang – Warga Kota Malang melaksanakan pemungutan suara Pilkada Serentak 2018. Setiap warga berhak ikut andil dalam menentukan sosok yang akan menjadi Gubernur dan Wakil Gubernur lima tahun ke depan.

Tak terkecuali para tahanan dan narapidana di Lapas Klas I malang, Pengamatan Team Creative, hingga pukul 08.00 WIB, Rabu (27/6/2018), satu per satu penghuni Lapas Klas I Malang mulai masuk ke bilik suara untuk menggunakan hak pilihnya.

Sebelum pencoblosan dimulai terlihat Bpk Farid Junaedi selaku Kalapas Klas I Malang bersama Bpk. Asfuri selaku Kapolresta Malang menggontrol situasi di masing-masing TPS yang ada di Lapas Klas I malang ini, beliau menghimbau kepada seluruh warga binaan pemasyarakatan untuk menggunakan hak pilih mereka dengan sebaik-baiknya

Kondisi di TPS Lapas Lapas Kas I Malang juga di dekorasi mirip dengan tatanan khas bali, dengan seluruh petugas Lapas yang bertugas dimasing-masing TPS dengan menggunakan pakaian adat tradisional indonesia, pemandangan seperti ini membuat para WBP lebih antusias untuk mencoblos dan menggunakan hak suara mereka di pemilahan serentak kali ini. Mereka semua antre rapi untuk memberikan hak suaranya.

warga binaan di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Klas I Lowokwaru Malang dipastikan ikut mencoblos pada Pemilihan serentak pada 27 Juni 2018.

Oleh karena itu, Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Malang menggelar sosialisasi kepada para warga binaan yang terdaftar sebagai pemilih di Aula Lapas Klas I Lowokwaru Malang, Senin, 25 Juni 2018 lalu.

Komisioner KPU Kota Malang Divisi Sosialisasi, Ashari Husein mengatakan  pihaknya menyediakan empat tempat pemungutan suara (TPS) di Lapas Lowokwaru. Yakni TPS 43, 44, 45, dan 46
“Sebenarnya ada dua ribu lebih warga binaan Pemasyarakatan, namun berdasarkan aturan baru KPU yakni yang memiliki hak pilih hanya warga binaan yang memiliki NIK (nomor induk kependudukan) saja, yakni ada 449 Warga Binaan yang terdaftar,” katanya, Selasa 25 Juni 2018 lalu. Ashari menambahkan tidak ada perbedaan antara pemilih biasa dengan pemilih warga binaan. Bagi warga binaan yang bukan warga Malang, masih tetap bisa menggunakan hak suaranya dengan menunjukkan KTP  “Tidak ada perbedaan, status dan hak warga binaan sama dengan warga biasa di luar lapas. Bagi warga binaan yang bukan warga Malang, keluarganya bisa menguruskan surat pindah pilih,” ujarnya..

Video Lengkapnya Klik Disini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *